Senin, 13 Agustus 2012

ASUHAN KEPERAWATAN CARCINOMA CERVIX(Ca Cervix)


CARCINOMA CERVIX
(Ca Cervix)

A.  Pengertian
Suatu keadaan di mana sel kehilangan kemampuannya dalam mengendalikan kecepatan pembelahan dan pertumbuhannya.
Normalnya, sel yang mati seimbang dengan jumlah sel yang tumbuh. Apabila sel tersebut sudah mengalami malignansi/ keganasan atau bersifat kanker maka sel tersebut terus menerus membelah tanpa memperhatikan kebutuhan, sehingga membentuk tumor atau berkembang “tumbuh baru” tetapi tidak semua yang tumbuh baru itu bersifat karsinogen. (Daniele gale 1996).

B.  Faktor resiko
Beberapa faktor yang mempengaruhi insiden Ca Cervix adalah: Usia, ras, etnik, status sosial ekonomi, pola seksual, perokok, dan terpajan virus terutama virus HIV. Pada usia 45-55 merupakan puncak insiden terjadinya Ca cervix. Wanita amerika asal afrika dan asal hispanik mempunyai angka kejadian yang lebih tinggi dibanding dengan kelompok masyarakat kulit putih (Caucasian). Pada wanita yang aktif menjalankan aktivitas seksual di waktu muda serta berganti-ganti pasangan mempunyai resiko yang lebih besar.

C.  Jenis kanker
Ada dua tipe utama dalam pembagian Ca Cervix, yaitu: Ca tipe Skuamosa dan Tipe Adenokarsinoma. Karsinoma Skuamosa insidennya mencapai 80-95 % dan sering terjadi pada usia lanjut. Dan sisanya merupakan insiden dari Adenokarsinoma yang sering terjadi pada wanita muda dan biasanya Ca ini berkembang menjadi sangat agresif.

I.          Tanda dan gejala

Menurut Gale tidak ada tanda yang spesifik pada kasus Ca ini. Pada kasus ini tidak selalu tampak tumor, tetapi kadang terjadi perdarahan karena ulserasi pada permukaan cervix. Adanya perdarahan inilah yang mengharuskan wanita ini datang ke pusat pelayanan kesehatan, adanya nyeri abdomen dan punggung bawah mungkin dapat menjadikan petunjuk bahwa penyakit ini telah berkembang dengan sangat cepat.


D. 
Beberapa faktor resiko
 
Patofisiologi








Resiko terjadinya infeksi
 
 









E.  Pemeriksaan diagnostik
1.    Pemeriksaan skrining dengan menggunakan pap smear (Prostatic Acid Phospatase).
2.    Pemeriksaan dengan tehnik biopsi di temukan adanya keganasan.
3.    Pemeriksaan secara radiologis (CT Scan dan MRI) untuk mengetahui apakah sudah ada penyebaran lokal dari Ca tersebut.
4.    Pemeriksaan laboratorik, misalnya CEA (Carcinogenic Embrionic Antigen), mungkin juga terjadi anemia, penurunan atau terjadi peningkatan trombo.

F.   Diagnosa keperawatan
1.    Koping individu tak efektif berhubungan dengan diagnosa malignansi ginekologis dan prognosis yang tak menentu.
2.    Perubahan konsep diri (peran) berhubungan dengan dampak diagnosis kanker terhadap peran pasien dalam keluarga.
3.    Resiko terhadap infeksi berhubungan dengan imunosupresi
4.    Resiko tinggi terhadap cidera berhubungan dengan trombositopeni
5.    Perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan anemia dan trombositopenia 
6.    Tidak toleran terhadap aktivitas berhubungan dengan keletihan sekunder akibat anemia dan pemberian kemoterapi
7.    Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksi, mual atau muntah.
8.    Kurang pengetahuan tentang penatalaksanaan pengobatan berhubungan dengan terbatasnya informasi

G. Rencana keperawatan
1.    Diagnosa keperawatan 1
Tujuan:
Ansietas, kekuatiran dan kelemahan menurun sampai pada tingkat yang dapat diatasi: mendemonstrasikan kemandirian yang meningkat dalam aktivitas dan proses pengambilan keputusan.
Intervensi:
a.    Gunakan pendekatan yang tenang dan ciptakan suasana lingkungan yang kondusif.
R/ Membantu pasien dalam membangun kepercayaan terhadap tenaga kesehatan.
b.    Evaluasi kemampuan pasien dalam mengambil keputusan.
R/ Membantu pengkajian terhadap kemandirian dalam pengambilan keputusan.
c.    Dorong sikap harapan yang realistis.
R/ Meningkatkan kedamaian diri.
d.   Dukung penggunaan mekanisme pertahanan diri yang sesuai.
R/ Meningkatkan kemampuan pasien dalam menguasai masalah.
e.    Berikan dorongan spritiual.
R/ Perasaan dekat dengan Tuhan akan meningkatkan kemampuan pasien beradaptasi dengan kondisinya.


2.    Diagnosa keperawatan 2
Tujuan:
Mengungkapkan dampak dari diagnosis kanker terhadap perannya dan mendemontrasikan kemampuan untuk menghadapi konflik peran tersebut atau perubahan peran.
Intervensi:
a.    Bantu pasien untuk mengidentifikasi peran yang biasa dilakukan didalam keluarga, kerja dan komunitasnya.
R/ Untuk mengkaji atau menggali peran dasar yang di miliki pasien sebelum ia sakit.
b.    Bantu pasien untuk mengidentifikasi perubahan peran yang spesifik yang dibutuhkan sehubungan dengan penyakitnya.
R/ Untuk mengembangkan perubahan peran yang mungkin perlu.
c.    Bantu pasien mengidentifikasi strategi yang positif untuk menangani perubahan peran tersebut.
R/ Memperbaiki solusi dari potensial konflik peran.
d.   Diskusikan dengan keluarga untuk berkompensasi terhadap perubahan peran anggota keluarga yang sakit.
R/ Komunikasi terbuka membantu dalam mencegah konflik perubahan peran yang berlebihan.

3.    Diagnosa keperawatan 3
Tujuan:
Potensial infeksi menurun dan tidak terdapat tanda-tanda infeksi.
Intervensi:
a.    Pantau tanda vital tiap 4 jam atau lebih sering jika diperlukan.
R/ Demam atau hipotermia dapat mengindikasikan timbulnya infeksi pada klien yang mengalami granulositopenia.
b.    Tempatkan pasien pada lokasi yang tersendiri.
R/ Terhindarnya kontak dengan seseorang yang mengalami infeksi saluran pernafasan atau yang lain menurunkan resiko terjadinya infeksi.
c.    Bantu pasien dalam menjaga higienitas perseorangan.
R/ Menurunkan hadirnya organisme endogen.
d.   Anjurkan pasien beristirahat sesuai dengan kebutuhan.
R/ Keletihan dapat menurunkan fungsi imun.
e.    Kolaborasi dalam: Pemeriksaan kultur (sputum, urine dan luka terbuka lain), pemberian antibiotika. 
R/ Pemeriksaan kultur membantu menentukan sensitivitas dan resistensi kuman terhadap antibiotik tertentu.

4.    Diagnosa keperawatan 4
Tujuan:
Pasien terbebas dari perdarahan dan hipoksia jaringan.

Intervensi:
a.    Kolaborasi dalam pemeriksaan DL (Hb dan Trombo ) secara rutin/ berkala.
R/ Penurunan Hb dan trombosit dapat menjadi indikasi dari terjadinya perdarahan.
b.    Lakukan tindakan yang tidak menyebabkan perdarahan (Hindari trauma, hindari tindakan invasif, anjurkan pasien untuk menggunakan sikat gigi yang berbulu halus).
R/ Menurunkan resiko komplikasi dari terjadinya trombositopenia.
c.    Observasi tanda-tanda perdarahan (Pusing, petekie, sekret yang ada diserta darah, pucat).
R/ Secara klinik anemia yang cukup berarti memerlukan transfusi darah.
d.   Observasi tanda-tanda vital.
R/ Munculnya hipotensi dan takikardia mungkin menjadi tanda adanya perdarahan.
e.    Kolaborasi dalam tindakan transfusi TC (trombosit concentrate).
R/ Transfusi diberikan jika Hb mencapai 8 gr% dan trmbosit mencapai 20.000 sel/mm3.

5.    Diagnosa keperawatan 5
Tujuan:
Mampu mengenali dan menangani anemia. Pencegahan terhdap terjadinya komplikasi perdarahan.
Intervensi:
a.    Kolaborasi dalam pemeriksaan Hematokrit dan Hb serta jumlah trombosit.
R/ Memberikan informasi yang jelas sebagai bahan untuk melakukan evaluasi respons pasien terhadap transfusi.
b.    Berikan cairan secara tepat.
R/ Mencegah terjadinya hidrasi yang berlebihan.
c.    Pantau dan atur kecepatan infus.
R/ Mencegah terjadinya resiko overload yang dapat meningkatkan beban kerja jantung.
d.   Kolaborasi dalam pemberian transfusi
R/ penmabahan sel darah akan membantu meningkatkan perfusi ke jaringan.

6.    Diagnosa keperawatan 6
Tujuan:
Pasien mampu mempertahankan tingkat aktivitas yang optimal. Pasien akan memaksimalkan energi dengan beristirahat dengan meminimalkan efek keletihan pada aktivitas sehari-hari.
Intervensi:
a.    Kaji pola istirahat serta adanya keletihan pada pasien.
R/ Menentukan data dasar untuk membantu pasien yang sering mengalami keletihan.
b.    Anjurkan kepada pasien untuk mempertahankan pola istirahat/ tidur sebanyak mungkin dengan diimbangi aktivitas.
R/ meningkatkan kontrol diri.
c.    Bantu pasien menrencanakan aktivitas berdasarkan pola istirahat atau keletihan yang dialami.
R/ Meningkatkan aktivitas selama proses pencegahan keletihan.
d.   Anjurkan pada pasien untuk melakukan latihan ringan.
R/ Memberikan kesempatan untuk istirahat serta latihan ringan dapat meningkatkan pola istirahat.
e.    Observasi kemampuan pasien dalam melakukan aktivitas.
R/ Peningkatkan kemampuan berkativitas merupakan indikasi dari ber- kurangnya tingkat keletihan yang dialami pasien.

7.    Diagnosa keperawatan 7
Tujuan:
Masukan atau intake yang adekuat serta kalori yang mencukupi kebutuhan tubuh.
Intervensi:
a.    Kaji adanya pantangan atau adanya alergi terhadap makanan tertentu.
R/ Memberikan data dalam pemberian menu dan pantang atau alergi pasien.
b.    Kolaborasi dengan gizi dalam pemberian dengan menu yang sesuai dengan diet yang ditentukan.
R/ Memberikan perencanaan dalam pemberian nutrisi kepada pasien sesuai dengan diet.
c.    Pantau masukan makanan oleh klien.
R/ Memberikan informasi untuk evaluasi dan rekomendasi terhadap tindakan selanjutnya.
d.   Anjurkan agar klien membawa makanan dari rumah jika diperlukan dan disesuaikan dengan diet.
R/ Meningkatkan pengembalian pada diet reguler.
e.    Lakukan perawatan mulut sebelum makan sesuai kebutuhan.
R/ Dengan mulut yang bersih akan meningkatkan nafsu makan.

8.    Diagnosa keperawatan 8
Tujuan:
Pasien dapat mengungkapkan perencanaan pengobatan dan tujuan dari pemberian terapi.
Intervensi:
a.    Baringkan pasien diatas tempat tidur.
R/ Memberikan serta meningkatkan rasa nyaman.
b.    Kaji kepatenan kateter abdomen.
R/ Meningkatkan drainase aliran dari terapi.
c.    Berikan obat premedikasi sesuai dengan pesanan.
R/ Mencegah reaksi yang mungkin muncul dalam pemberian terapi.
d.   Observasi tentang reaksi yang dialami pasien selama dalam pengobatan.
R/ Meningkatkan pengenalan dini terhadap masalah yang potensial terjadi.
e.    Jelaskan kepada pasien efek yang dapat terjadi (dalam waktu lambat, sedang dan cepat).
R/ Memberikan informasi terhadap perawatan mandiri.



DAFTAR PUSTAKA

Doengoes, Marylin E., 1989, Nursing Care Plans, USA Philadelphia: F.A Davis Company.

Gale, Daniele, 1996, Rencana Asuhan Keperawatan Onkologi, Jakarta: Penerbit Buku Kedoteran EGC.

Junadi, Purnawan, 1982, Kapita Selekta Kedokteran, Jakarta: Media aesculapius Universitas Indonesia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar